indonesiashippingline.com

Switch to desktop Register Login

APM Resmi Sebagai Pelaksana Uji Berkala Kendaraan Bermotor

JAKARTA/ISL COM - Agen Pemegan Merek ( APM) secara resmi mulai hari ini Senin ( 22/ 5 ) bisa melakukan uji berkala kendaraan bermotor.

Hal itu barlaku setelah Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi,  meresmikan pelaksanaan pengujian berkala (KIR) oleh Unit Pelaksana Uji Berkala Agen Pemegang Merek (APM). Dengan
demikian APM telah resmi sebagai Unit Pelaksana Uji Berkala Kendaraan Bermotor. 

Pelaksanaan uji berkala kendaraan bermotor swasta ini merupakan aktualisasi dari peraturan perundang-undangan yang ada yaitu UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, PP No. 55 Tahun 2012 tentang Kendaraan, Permenhub No. PM 133 Tahun 2015 tentang Pengujian Berkala Kendaraan Bermotor, dan Permenhub No. PM 156 Tahun 2016 tentang Kompetensi Penguji Berkala Kendaraan Bermotor.

Sebagaimana pada  UU No.22 Tahun 2009 Pasal 53 Ayat 3 bahwa unit pelaksanaan uji berkala kendaraan bermotor selain dilaksanakan oleh Pemerintah, dapat dilaksanakan oleh Pemegang Merek atau Swasta.

"Pelaksanaan Pengujian berkala Kendaraan bermotor yang dilakukan oleh pemegang merek atau swasta sebagai upaya Pemerintah untuk mendorong partisipasi swasta agar dapat berkontribusi dan menyediakan pelayanan peningkatan kapasitas kendaraan bermotor bagi masyarakat yang profesional dan berkualitas," ujar Menhub ketika meresmikan pelaksanaan uji berkala kendaraan bermotor pada APM  di Pluit. Jakarta Utara, Senin (22/5).

Lebih lanjut, secara tegas Menhub menyampaikan, pemerintah memberikan dukungan terhadap swasta untuk melakukan pengujian ini karena jumlah Dishub yang terbatas sedangkan kendaraan banyak sekali, dan bagi pemegang merek bisa sekaligus melakukan pemeliharaan bagi mobil-mobil yg beroperasi.

"Diharapkan Pemerintah Provinsi serta Kabupaten/Kota memberikan dukungan  dalam pelaksanaan tugas pengujian kendaraan bermotor ini yang dilakukan oleh APM," ujar Menhub.

"Saya memerintahkan Dirjen Perhubungan Darat untuk melakukan pengawasan dalam pelaksanaannya," tambah Menhub.

Sebelumnya, tiga bulan yang lalu Menhub Budi telah meresmikan uji coba Unit Pelaksana Uji Berkala swasta oleh PT. Hibaindo Armada Motor dan dari hasil evaluasi selama 3 (tiga) bulan maka PT. Hibaindo Armada Motor telah layak untuk diberikan sertifikat akreditasi.

"Ini merupakan upaya yang terpuji dari GAIKINDO yang bersedia melaksanakan amanah UU. Hal ini merupakan upaya pemerintah yang dapat mendorong swasta untuk berkontribusi. Saya juga apresiasi Kepada PT. Hibaindo yang telah melaksanakan uji coba 3 bulan," ujar Menhub. 

Dalam rangka peresmian Unit Pelaksana Uji Berkala Agen Pemegang Merk (APM) tersebut, bengkel-bengkel APM telah diberikan penunjukan oleh Pemerintah sebagai Unit Pelaksana Uji Berkala APM yang diharapkan dapat meningkatkan kapasitas dan kualitas pelayanan uji berkala kendaraan bermotor. 

"Bengkel-bengkel APM tersebut diberikan waktu paling lama 2 (dua) tahun untuk melakukan pematangan dan pemantapan SDM, tata kelola, sistem informasi manajemen, peralatan, tarif uji, dan sosialisasi kepada masyarakat sehingga padaa saatnya nanti akreditasi dapat diberikan secara penuh dan dapat melaksanakan pengujian secara mandiri," ujar Budi. 

Menhub juga berkesempatan melakukan uji terhadap beberapa kendaraan. Hasil uji menyatakan dua kendaraan bermasalah pada bagian rem.

"Seperti tadi saya uji mobil, ada dua kendaraan yang bermasalah pada rem atau kanvas remnya. Nah hal seperti ini harus diperhatikan secara detail agar KIR bisa dilaksanakan secara baik," ujar Menhub.
Ke depan, Menhub berharap dengan diresmikan pengujian kendaraan bermotor oleh swasta maka kualitas pengujian akan meningkat dan kendaraan yang diuji benar-benar laik jalan serta mendorong Pemerintah Daerah untuk melakukan perbaikan pelayanan pengujian kendaraan bermotor. 
"Kita harapkan dengan adanya uji KIR dapat menciptakan pelayanan  transportasi darat yang aman, selamat dan nyaman," jelas Menhub.

Sementara itu, dalam laporannya, Ketua Umun GAIKINDO Yohannes Nangoi mengatakan Kementerian Perhubungan telah menunjuk 110 APM untuk melaksanakan pengujian berkala terhadap kendaraan wajib uji seperti angkutan umum dan barang, dari jumlah tersebut 43 APM ada di Jabodetabek.

Lebih lanjut Yohannes Nangoi melaporkan saat ini ada sekitar 6 juta kendaraan yang wajib uji berkala, dan tiap tahunnya akan terus bertambah. Untuk itu kehadiran KIR swasta sangat diperlukan untuk menunjang KIR yang diselenggarakan oleh Dinas-Dinas Perhubungan. 

Hadir dalam acara peresmian Uji KIR Swasta adalah Dirjen Perhubungan Darat Pudji Hartanto Iskandar, Ketua Umun GAIKINDO Yohannes Nangoi, Kasubdit Alat Transportasi Kementerian Perindustrian, Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Andri Yansyah, Kepala Cabang Bank DKI dan Jajaran Direksi APM. (ABU BAKAR/ISL.COM

 

indonesiashippingline.com (ISL News), islnewstv.com, isl news tv, isl news interaktif adalah merk dagang milik dan diterbitkan oleh PT ISL Media Nasional sejak 2012 di Jakarta (@copyright)

Top Desktop version